Angkutan umum di Jeddah

Well, secara umum sih di Jeddah ini kemana-mana mesti naik taksi. Kalau gag mau naik taksi? ya jalan kaki hehehehe… Eh, tapi serius loh, yg namanya bus/bis/angkot/metromini dkk ini emang bisa dibilang gag tersedia di kota ini. Ada sih beberapa gw liat angkutan umum berupa bis kecil gitu, tapi jumlahnya dikit banget, dan gak semua distrik dilewatin oleh angkutan umum bersangkutan. Mana cuacanya kan sadis gitu, kalau musim panas bisa mencapai 40 dercel di siang hari, jadi bisa dibilang taksi satu2 nya pilihan ho ho ho….

Wah, repot dong kalo kemana-mana harus naik taksi. Tidak semua supir taksi bisa berbahasa inggris pula. Tapi santai aja, karena kan kalo naik taksi asal tahu istilah “alatul” (lurus), “yamin” (belok kanan), “yasar” (belok kiri), “wagif/waqif” (stop), atau “hina” (disini). Dijamin bisa sampai tujuan dengan selamat, asal tau jalan loh ya😀.

Oiya, taksi2 nya juga gak ada yg pake argo, jadi harus tawar-tawaran. Ribet gag tuh? enggaaaaaaa😉, sedekat2 nya jarak yg harus ditempuh biasanya bayarnya 10 sr (saudi riyal), agak jauhan pun bisa 10 sr. Yah paling banter sih, kalau dalam kota saja bisa 25 sr lah paling mahal. Jadi pas buka pinta bilang saja coba dipraktekkan percakapan berikut ini :

Penumpang : “Kam?” (berapa) ,

Supir : (ngasi harga)

Penumpang : “Asara” (10 sr)

Supir : (biasanya ngomel2 gag mau gitu)

Penumpang : (kalo supirnya ngotot) “khamstaz” (15 sr)

Supir : (kalo mau biasanya ngasih kode pake tangannya ngasi tanda penumpang supaya naik)

Penumpang : (kalo supir masi ngotot) “asyrin” (20 sr)

… hihihihihi… jarang sih yg nyampe 25 sr. Biasanya mentok di 20 sr, si supir pasti udah mau.

Supir2 taksi yg asal India bisalah bahasa inggris dikit2…tapi susah juga disini, gw aja masih suka salah nebak asal orang. Abis mukanya mirip2 antara orang India, Bangladesh, Yaman, Pakistan, atau negara arab sekitar Saudi. Kalau supir taksi dari Yaman bisa dibilang kurang (sangat kurang malah) kemampuan bahasa inggrisnya.

Jangan salah ya, bahasa arab itu mirip2 bahasa mandarin. Banyak dialek dan kadang tergantung suku juga kosakatanya. Bahasa arab internasional jarang digunakan dalam percakapan sehari-hari di Jeddah ini. Mereka punya bahasa arab sendiri dengan dialek yg agak berbeda. Ribet ya bok huhuhu….

Taksi di Jeddah ini pun biasanya pribadi, gak tergabung dalam perusahaan angkutan tertentu. Misalnya kalau di Jakarta kan ada Blue Bird, Express, Taxiku, Putra, dll. Jadi pastikan gag ada barang tertinggal dalam taksi, karena mo komplen kemana coba? T_T …

Lah gimana dong Ibu2 disini bisa eksis kalo suami pada ngantor? eits, kita juga bisa kog naik taksi kemana2. Kalo rame2 sebaiknya naik taksi umum saja. Kalau sendiri ataupun rame2 tapi pada gag tau jalan, kita punya alternatif taksi indonesia, yaitu taksi yang supirnya orang Indonesia. Banyak kog.

Cara nyegat taksi indonesia gimana? yah, rempong kali kalo nunggu di jalan ngecengin supir taksi satu persatu, melototin tampang2nya sambil nebak2 ini orang indonesia bukan ya? hehehehehe…. ditelpon dwooongggg😀. Tapi kalau naik taksi Indonesia ini bayarnya lebih mahal. Yah, hitung2 beramal ke bangsa sendiri🙂.  Insya allah aman sampai tujuan, rata2 para sopir tersebut udah ngerti banget seluk beluk jalanan di Jeddah. Karena kita taunya dari mulut ke mulut maka biasanya yang dikenal ya orangnya itu-itu juga, jadi kalau kemana2 tinggal bilang ke supirnya : “ke rumah ibu Jihan ya”🙂, gag usah pake alamat tinggal sebutin nama orang yg dituju😛.

Para taksi indonesia ini juga dimanfaatkan oleh para mama2 indonesia disini untuk antar jemput anak ke sekolah. Biasanya bayarnya bulanan. Pake nego2 gitu lah, ada juga yg rame2 make supir yg sama. Misalnya temen2 gw ada yg anaknya satu sekolahan, ya jemputannya pake satu supir nanti tinggal tentuin aja yg mana yg dianterin duluan kalau kebetulan apartemennya beda gedung atau beda distrik. Simpel kan?🙂

7 thoughts on “Angkutan umum di Jeddah

  1. Baru baca bagian ini..jd kalau naik taksi cewe sendiri gt aman yah? Atau pilihannya jadinya naik taksi indo? Eloe pernah pergi sendiri gk?:p

  2. Kalo taksinya taksi orang Indonesia aman sih Fif😀, gw pernah kog🙂, tapi kalo ama supir asing gag berani la yaowwww, masalahnya gw gag tau jalan juga sihhhh hihihihihi…. cewe2 yg kerja di kantoran ada kog, nanti dibahas di postingan yg lain ya😉

    • Iyaaaa, bisa ke Madinah juga ya kalo gag salah …. nampaknya ada yang mengenang Jeddah abis-abisan nih *twinkTwink*

  3. “ke rumah ibu Jihan ya”🙂 , gag usah pake alamat tinggal sebutin nama orang yg dituju😛
    haha…famous v(^.^)v
    wah susah ya kalo ga ada angkutan umum selain taksi, aku mayan takut naik taksi sendirian😦

    • Disini makanya harga mobil nya murah-murah Pita😀. Jadi level an pegawai toko pun disini kemana-mana biasanya naik mobil sendiri hehehehe… tapi emang enakan kaya di Eropah yaaaa… yang gag bisa nyetir kaya gw bisa kemana-mana sepuasnya ^_^

Silahkan berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s