Melahirkan di Bergen

Ini gue mau cerita gimana pengalaman selama hamil dan melahirkan di Bergen/Norway. Jadi gue sama suami kan nikah Juli 2007, trus kita berdua pindah ke Bergen akhir Agustus tahun 2007. Nah anak kita satu-satunya saat ini, Nadiyya, lahir disini bulan Juli  tahun 2008.

Berhubung karena ini anak pertama jadi gue nggak bisa ngebandingin yah gimana kalau proses kehamilan dan melahirkan di negara lain terutama di Indonesia. Jadi ceritanya berdasarkan pengalaman ajah yaaa.

Disini informasi atau data mengenai warga negaranya itu terpusat banget. Semuanya sudah jelas prosedur dan tata caranya. Begitu juga soal kesehatan. Berbeda sama di Indo, dimana kalau misalnya kita kalau mau ke dokter, tinggal datang ke rumah sakit atau klinik dokter tersebut trus langsung bisa ketemu dokter deh setelah daftarin nama di kliniknya. Kalau disini, semuanya terpusat. Jadi, tiap warga ada ID nya (kayak nomer KTP kali yah) nah nanti dari ID ini kita bisa daftarin diri kita ke website pemerintahan (nav.no) *kurang lebih gitu deh namanya kalau ditranslate😛 trus dari situ diliat dokter-dokter yang available yang kita bisa jadikan dokter pribadi kita trus daftar. Kalau mau ketemu dokter harus janji dulu deh lewat telpon, jarang banget bisa kucluk2 langsung dateng😛

Jadi pas begitu tau gue hamil, gue telpon si dokter pribadi dan diperikasin deh disitu (ini pasti standar lah yah dimana2) trus nanti dokter ini yang akan mereferensikan kita ke bidan (jordmor) di helsestasjon (hmmm posyandu mungkin kalau di terjemahkan?:P). Jadi kontrol selanjutnya nanti ke bidan ini. Kontrolnya baru bisa mulai bulan ke 4 kalau nggak salah. Setelah itu kontrol tiap bulan..dan 2 bulan sebelum due date kontrol tiap 2 minggu. Selama kontrol ini juga ada kelas tentang menyusui, persiapan menjadi orang tua, dll.

“Berapa berat bayi nya?”

Kalau yang gue denger dari cerita temen2 dan sodara2 di Indo, rata2 tiap kali kunjungan ke dokter selama hamil itu selalu ada pemeriksaan USG. Disini donk cuma sekali, kalau nggak salah pas minggu ke 18 – 22 :p. Kebayang nggak sih, hamil pertama, jauh dari keluarga, sementara kalau lagi chatting sama sodara2 di Indo pasti pada nanya ‘sudah berapa berat babynya?’ Gue selalu jawab ‘nggak tau..emang bisa tau yah’ :))) Huahaha maklum masih polos😛

Nah jadi kalau selama ini nggak ada keluhan kesehatan, kemungkinan sangat besar kalau USG dilakukan cuma sekali. Itu pun bukan di kliniknya bidan (helsestasjon itu tadi) tapi nanti bidan akan merekomendasikan kita ke rumah sakit. Disitu deh baru bisa USG. Terpusat banget nggak sih. Trus pas ketemu dokter di rumah sakit, data-data kesehatan kita juga udah lengkap disitu.

Saat lahiran

Jeng..jeng…trus gimana kalau lahiran? secara usg cuma sekali..pasti proses lahiran nya juga beda sama di Indo. Disini yah orang2 seneng banget sama semboyan ‘back to nature’. Jadi, ada pilihan untuk lahiran dirumah..caranya panggil bidan ke rumah pas ada tanda2 lahiran itu atau yah dirumah sakit. Gue pilih yg mana? ya dirumah sakit lah :)). Ada dua tipe ruang bersalin yang ditawarkan dirumah sakit (rumah sakit bersalin juga cuma satu loh :P). Gue lupa2 inget namanya..satunya itu secara alami..disini bisa akupuntur, water birth dan tidak menggunakan pain relief sama sekali. Ada temen gue yang lahiran pake metode water birth. Jagoan banget deh..mana anaknya beratnya pas lahir 4.05 kg!! *lap keringet*. Niatnya sih gue pengen mengikuti jejak temen gue itu tadi, tapi karena lagi penuh (dan somehow gue bersyukur nggak jadi disana :))) jadinya ke ruangan yang satu lagi..yang mungkin sama kayak rata2 di Indo. Bisa pakai pain relief (gue jg pake epidural), vacuum, dll. Trus bisa operasi sesar nggak? Bisa juga tapi jarang banget kasusnya kecuali kalau emang ada histori kesehatan kita yang mengharuskan untuk operasi atau pas saat lahiran cara satu2nya lewat operasi itu tadi.

Abis lahiran gimana?

Yaah selamat menjadi ibu di negeri orang nun jauh disana!! :)) hahahha…yah kalau sehabis lahiran lancar2 dan sehat2…diperbolehkan (baca: diharuskan) pulang pas hari ketiga. Disini yah cewe2 itu abis lahiran..apa2 juga tetep lakuin sendiri. Jaraang banget deh pencet2 bel panggil suster. Jalan sendiri ngukur berat bayi..trus ambil makan sendiri..nggak ada deh tuh dilayanin suster..kecuali kalau emang kesehatan nggak memungkinkan. Kalau gue kemaren itu karena sempet kekurangan darah, jadinya nginep sampe 7 hari dirumah sakit. Alhamdulillah sehat2 sampe dirumah dan bersyukur juga ada orang tua yang nengokin sebulan waktu itu:).

Trus lanjut nanti kontrol bayi nya tiap bulan sekal ke helsestajon itu tadi. Disitu ketemu sama ibu2 yang laen yang deketan lahirnya sama anak kita. Ini foto Nadiyya di helsestasjon 3 thn lalu..paling eksotis (baca: coklat sendiri) kan kulitnya :)))

Benefit

Fiuhh panjang amat yak postingan yang ini. Jangan bosen dulu dooonk *kedip2*..belum ke bagian yang paling seru nih. Buat ibu yang bekerja minimal 6 bulan selama masa kehamilannya, bisa memilih 10 bulan cuti melahirkan atau 12 bulan cuti melahirkan. Namanya juga cuti melahirkan, jadi selama cuti masih terima gaji🙂 (sebenernya itu dari pemerintah bukan dari perusahaan, salah satu benefit karena membayar pajak mungkin? juga karena pemerintah mendukung agak penduduknya nambah kayaknya :p). Kalau cuti 10 bulan, terima gaji penuh 100 %. Kalau cuti 12 bulan, terima gaji 80 %. Selain itu, hak cuti ini tidak hanya untuk ibu, tapi juga untuk ayah. Makanya namanya parental leave bukan maternity leave. Banyak teman2 gue disini, si ibu cuma mengambl cuti 10 bulan, sisanya 2 bulan lagi diambil si ayah. Ayahnya yang jaga bayi selama 2 bulan🙂. Ada juga yang bagi rata, 6 bulan masing2nya.

Trus kalau nggak bekerja gimana? Pemerintah memberikan tunjangan kepada ibu..kalau nggak salah sekitar 30.000-34.000 NOK (1 NOK = Rp. 1500..kaliin sendiri yak :P). Tentunya ada syarat2nya juga yah..kalau nggak salah minimum 6 bulan tinggal di Norway dan akan tinggal disini selama 1 atau 2 tahun ke depan.

Enak doonk? Yah ada kurang lebihnya..alhamdulillah selama kehamilan dan lahiran gratis, tapiii (teteep) barang2 perlengkapan bayi teteeep aja mahal2 bok😛. Trus yah itu tadi..semuanya diurus sendiri karena jauh dari keluarga🙂 Mau punya baby sitter disini? nggak gampang banget dapetinnya (ada syarat2nya) plus mahal pisan :)))

14 thoughts on “Melahirkan di Bergen

    • Hi mba salam kenal , saya eliyanti dari bali lagi cari teman yg tinggal di norway kebetulan suami saya jg dari norway , pas saya ada dinorway tidak satupun ketemu org indo , adanya filip n thai boleh kenalan ya

    • gw lebih salut dgn orang2 eropa, they do everything by themselves. kalo di indo, wah bisa kelabakan. pasti selalu dapat bantuan dr ortu/mertua or baby sitters.

      gw aja ngurus diri sendiri udah rempong, apalagi ngurus keluarga dan kerja.
      salut buat para ibu yg sedang bertualang di negeri orang😀

  1. Pingback: Fasilitas Daycare di Bergen « Far away from homeland…Indomie's still d best!

  2. Pingback: Melahirkan di Jeddah « Far away from homeland…Indomie's still d best!

Silahkan berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s