Pernikahan ala India

Ditulis oleh : Relda Verma

 

“Eh Rel, tanda merah-merah di kepala itu apa sih?” …”Kalau orang India nikah pasti muter2 api ya……” … Tentu aja gak perlu berkerut dahi menjawabnya karena saya nikahnya persis seperti itu🙂.

Karena sudah ditakdirkan mendapatkan suami dari India atau kena karma kah? Hahaha…. Jadi dulu saya tidak suka banget dengan film India. Sampai2 dulu ada pembantu dari tante saya tiap mau nonton film India, TV nya langsung saya matiin sambil ngomong filmnya gak ada gunanya. Cuma nunjukin kekerasan doank, gimana enggak setiap akhir film selalu aja adegan pukul-pukulan bahkan bunuh-bunuhan *sigh*…… Tapi sebenarnya gak ada hubungannya kali ya ama soal itu … Sekarang saya mulai ngerasain bahwa Tuhan mengirimkan saya kesini dengan tujuan tertentu, rahasia Tuhan tidak ada yang tau…

Singkat cerita setelah long distance selama 6 tahun akhirnya saya dan suami memutuskan untuk menikah, hanya dengan keyakinan bahwa Tuhan pasti selalu ada untuk anak2-Nya. Saya sampai berani untuk meninggalkan pekerjaan dan negara saya tercinta. Tanpa ada persiapan apa pun saya datang ke New Delhi bersama opa dan oma untuk menjalani pernikahan ala India yang telah disiapkan oleh keluarga suami dan sedikit pun gak ada bayangan di benak saya akan seperti apa nantinya….

18 Februari 2006 adalah hari pernikahan kami. Pagi2 udah dijemput ama calon suami dibawa ke salon. Kok pagi bener make-up nya kan  acaranya malem? Eh ternyata salah, saya harus di ukir dulu tangan ama kakinya pake heen. Satu jam akhirnya kelar acara ukir-ukiran trus pulang ke hotel dengan pesan dari tukang ukirnya gak boleh nyentuh air sampe sore!!! Haaa…??? Jadilah saya kayak patung gak boleh gerak banyak takut heenanya gak bagus jadinya…

Gak terasa udah jam 5 sore aja, lho kok tukang rias pengantinnya gak muncul2 ?  Semuanya serba surprise  pokonya. Jam 6:30 sore tukang riasnya baru datang. Apa gak telat ya acaranya, kalo di Indonesia udah duduk manis di pelaminan kali jam segitu sambil nunggu tamu datang. Mulailah saya dihias lengkap dengan perhiasan di hidung, kepala, cincin, dsb. Kayaknya gak boleh liat tempat kosong dibadan saya, harus dipenuhi perhiasan dimana-mana hahaha…ya sudahlah pasrah sajahhhhh…..

Pas liat jam… astagaaaa udah jam 8:30 malam! Lho emang jam berapa sih acaranya?? Oma dan opa saya udah mulai ngantuk di pojok kamar, kasian mereka udah siap dan udah kelaparan dari tadi😦. Tunggu punya tunggu udah jam 11 malam saja. Dari tadi ada kali 10 kali nanya ama orang jam berapa sih acaranya?  Cuma dapat jawaban pengantin laki-lakinya lagi dalam perjalanan. Padahal jarak rumah laki ama gedung cuman 200 meter.

Ternyata baru tau kalo adat perkawinan India begitu, pengantin laki itu sambil jalan ke gedung perkawinan diarak dulu sambil nari-nari ..pantesan aja lamaaaa, trus kalo pengantin laki udah sampe di pelaminan barulah pengantin perempuan dipanggil. Ya ampun saya udah keburu bête apalagi opa oma😦. Pas giliran saya dipanggil, dianterin ke pengantin lelaki trus dikalungin bunga ama pengantin laki abis itu foto2 dan makan malam sama undangan gak ada pake2 MC gitu …Lah sampai disitu sajakah?, ya ampun gak berasa kayak nikah nih saya …gak puassss……

Eitss tunggu dulu😀.

Jam 2 malam,habis tamu semua pulang tibalah saatnya adat muter-muter api itu. Alamak opa oma saya yang udah di alam mimpi dibangunin, ya kaget dong mereka… ada apa lagi????

Ternyata setiap perkawinan ala India begitulah modelnya. Tau gini pake ala Indonesia deh. Disinilah acara puter2 api itu diadain, selama muter2 saya dan suami diikat pake kerudung konon artinya istri dan suami harus selalu bersama2, suami harus lindungin istri dan istri harus taat ama suami. Trus dipakein tanda merah di kepala artinya perempuan itu udah nikah, tanda merah ini harus tiap hari dioles dikepala kalo gak dioles artinya sang suami sudah meninggal. Gak cuman itu aja, dipakein kalung tanda nikah juga biasa disebut manggalsutra sama gelang kaki biasa disebut payal sama cincin di kaki. Ampun deh banyak bener ya tanda nikahnya ( kalo adat kita kan cukup cincin kawin aja ….:)  Tapi ya itulah namanya kultur tiada daya untuk menolak…..

Trus sampe sekarang pake donk tuh tanda2 merah dikepala ama perlengkapan tanda nikah lainnya?….hihihi…tentu saja tidak!, bukannya tidak menghargai budaya suami tapi ribet aja. Untung suami juga gak suka pake gitu-gituan. Habis nikah selama 1 minggu dirumah mertua pake terus sih. Suatu kali pernah saat ingin tidur saya copot eh kena omelan mertua. Awal-awalnya mertua ketat nanyain pake gak tanda merah, kalung, gelang kaki ama cincin di kaki. Tapi lama2 mereka nyerah juga kali ya nanyain soalnya saya selalu menjawab pake tapi mereka tau saya bohong😀 .. “Menantu bandel!” pasti ngedumel gitu kali ya mertua gw hihihi..

Akhirnya mertua gak mepersoalkan itu lagi. Toh sekarang mereka tau saya dan suami selalu rukun dan baik-baik saja. Thank God🙂 Apalagi kami sudah mempunyai 2 anak lelaki yang konon buat orang India anak lelaki membawa keberuntungan buat keluarga. Tapi bagi saya sama saja :)….Yang penting kita semua sehat dan tetap diberkahi oleh Yang di Atas ..

6 thoughts on “Pernikahan ala India

    • maaf mbak hidayah, ybs ini sedang hibernasi dari dunia per-blogging-an, hihihi. sedang sibuk dengan pekerjaannya, jadi ga bisa jawab dalam waktu dekat. trimikisi ^^

  1. Salam kenal mba relda. Kenalkan saya dina, bersuamikan WNI alias warga negara india jg.tp suami dinasnya di jeddah. Pernah merasakan tinggal di bangalore selama 3 bulan. Lumayan ga begitu betah karena susah adaptasi dgn makanannya yg serba berempah😬 dan soal klakson itu memang benar 24 jam non-stop😀

    • Halo, Mbak Tania. Mohon maaf Mbak Relda-nya sedang nggak aktif di mama sejagat lagi. Jadi sementara beliau nggak bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan dulu ya. Trimakasih. ^_^

Silahkan berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s