Compound atau Apartemen?

Kontributor : Jihan Davincka

Dulu gw suka bertanya2 : “kalau memang di Saudi ini aturan begitu ketat (dimana diantaranya adalah : perempuan mesti ber-abaya kemana-mana, dan di tempat2 umum laki2 dan perempuan gag sembarangan boleh bercampur) … org2 dari eropa ato dari amerika pada males gag sih tinggal disini?” … Terutama yang para wanitanya, misalnya nih ngikut suami tinggal di Saudi, apa pada betah ya?

Jawabannya : ada kog ternyata!. Tapi soal mereka males ato betah gag betah ya gw gag tau hehehe… nah, soal mereka ini tinggal dimana kita bahas nanti yah. Siap2 boo, soalnya postingan ini bakal puanjaaannnggg :D…

oke, here we go!

Pada umumnya para pendatang yang bermukim di Jeddah menyewa apartemen yang bisa ditempatin sendirian (bujang ya maksud nya), bersama keluarga, atau rame2 dengan teman2 bujang lainnya, atau rame2 dengan teman2 bujang beserta keluarganya. Eh, satu apartemen bisa tinggal beberapa keluarga gitu? Yoiiii😀, banyak orang filipina yang memilih hidup kaya gini. Rame2 nyewa apartemen buat beberapa keluarga. Entah karena budaya apa berhemat ya hehehehe… soalnya buat orang Indonesia gag umum tinggal kaya gini, kecuali para TKI/TKW kaburan  banyak yg tinggal2 rame2  dalam satu apartemen.

Apartemen pun bisa beragam pilihan. Ada yang bener2 kosong melompong, jadi si penyewa mesti membeli sendiri perabotan2 rumah tangga yang diperlukan (seperti AC, tempat tidur, sofa, televisi, karpet, kulkas, jacuzzi mungkin?😛, dll). Ada juga yg sifatnya full service apartment (FSA), si penyewa tinggal bawa koper doang, isinya udah komplit. Atau yang semi full service (SFS), beberapa barang seperti misalnya AC dan kulkas sudah tersedia, sisanya mesti beli sendiri.

Buat para bujang (defini bujang ada 2 yah : 1. Sebenernya udah menikah tapi keluarga gak dibawa serta atau 2. Memang bujangan asli alias belum pernah ngerasain ijab kabul :P) biasanya males repot la yaowww, jadi bisa memilih yang FSA atau yang SFS.

Emang sih enaknya langsung aja yah pilih yang FSA timbang repot2 lagi beli ini itu. Kan ada pertimbangan lain yaitu HARGA SEWA nya! soal duit, mesti pake urup gede! hehehehe… Yg model FSA/SFS pastinya lebih mahal. Dan harganya bisa berubah. Kalo musim haji dan bulan ramadhan, bisa dipastikan harganya bakal melonjak dan dipatok harian bukan bulanan lagi. Normalnya untuk apartemen single mungkin bisa 2000-3000 sr per bulan. Yg apartemen lebih gede (buat keluarga) harganya rata2 diatas 3000 sr per bulan. Musim haji/bulan ramadhan bisa melonjak sampai 5000 sr bahkan lebih.

Apartemen kosong pun harganya beragam. Maaf kalo gag lengkap yah. Gw cuma bisa ngasih info berdasar harga2 apartemen yg gw tau dari temen2 gw aja hehehehe….

Mulai dari gosipin apartemen sendiri deh. O ya, harga apartemen dipengaruhi oleh luas, daerah, dan bahan bangunannya. Gw sendiri tinggal di daerah Mushrefah. Menempati apartemen dengan komposisi sbb : …. 1 ruang tamu (3.5 x 5 m), 1 ruang tengah/serbaguna (ukuran 3  x 4.5 m), 2 kamar tidur (masing2 berukuran 4 x 4 m), dapur (3 x 3 m), dan 2 kamar mandi. Dan berhubung isinya barang2 mungil semua (tipi mungil, sofa mungil, kasur tanpa dipan) makanya lebih tepat disebut AULA hehehehe…  Rata2 harga apartemen di sekitar tempat tinggal gw sekeluarga adalah 20 rb – 40 rb sr per tahun. Satu2 nya yang disediain oleh pemilih adalah kitchen set aja, sisanya beli sendiri.

Temen2 gw disini banyak yg tersebar di daerah sharafiyah. Harga apartemen bervariasi dari 15 rb – 40 rb setahun. Mirip2 sih ya harganya.

Udah sepanjang ini kog gag nyinggung2 compound yah? Nah, pada umumnya si bule2 eropa dan amerika  oleh perusahaan tempat mereka bekerja sudah difasilitasi dengan tempat tinggal gratis berupa compound yang gw sebut tadi. Compound itu semacam kompleks tertutup yang dikelilingi oleh tembok2 tinggi. Cuma kliatan atap2rumahnya aja biasanya dari luar (kira2 seperti gambar di bawah / comot dari panoramio.com).

Di dalam compound ini aturan saudi tidak berlaku. Jadi para wanitanya bebas berkeliaran tanpa abaya dan para pria dan wanita bebas bercampur. Pokonya kaya di Indonesia lah gitu. Tapi sebatas dalam compound nya aja loh ya, kalo kebetulan ada keperluan dan penghuninya mesti keluar dari compound, ya abaya dan segala tetek bengek lainnya mesti dipatuhi.

Compound ini pun bermacam2. Kalo yg ‘American compound‘ emang super mewah dan lengkap. Tau film ‘The Kingdom‘ ga? Di scene awal kan ada setting peristiwa pengeboman oleh sekelompok teroris di pemukiman orang amerika di Saudi, naahhh kaya gitu tuh yang namanya compound. Lengkap dengan kolam renang, taman2, lapangan softball, tempatnya juga luasss, yah kira2 kaya komplek perumahan elit lah kalo di Indonesia.  Compound yg model gini harganya bisa ratusan ribu sr per tahun. Glek!  Tapi jangan salah, orang2 Indonesia yg jadi petinggi2 bank disini juga ada loh yang tinggal di compound mewah🙂.

Biasanya untuk bisa masuk ke dalam compound pemeriksaannya super ketat.  Buat ‘American compound‘ malah punya pos pemeriksaan khusus yang dijaga oleh tentara. Parno abessss😀, makanya jangan ‘bandel’ ama tetangga2 nya Saudi dong, Uncle Sam ^_^ …

Ada juga compound yang gag mentereng2 amat. Tetep modelnya kaya komplek, tapi mungkin lebih kecil. Dan fasilitasnya gag semewah si ‘American compound‘ tadi. Harganya juga mungkin lebih miring, gag jelas juga sih. Aihhh, ketauan tinggal gag di compound hahahaha (lah, tadi kan dah cerita :P).

Apa sudah tidak ada harapan buat kita2 yang ‘menengah’ ini ? Compound pun ada yang minimalis. Cuma jejeran rumah2 aja yang dikelilingi tembok besar. Cuma ada fasilitas2 seperti kolam renang dan taman2,  bahkan mobil pun gag bisa parkir di dalam. Penjagaannya juga gag ketat2 banget. Malah tamu gak diperiksain. Harganya mungkin di bawah 100 rb sr per tahun. Tapi tetep aja judulnya compound dong boooo :D… tetep ada kemungkinan bercelana jins sambil lari2 deket kolam renang pake tanktop *dijitakSuami* …  di kolam renang kog lari2, ketauan gag bisa berenang hahahaha…

Orang2 asli saudinya sendiri tinggal dimana? ya tersebar sih. Biasanya yg tajir2 ato keluarga kerajaan punya rumah segede istana negara. Jarang lah ada yg punya rumah nanggung2. Mending tinggal di apartemen sekalian kali mikirnya.

Yap, begitulah sedikit info tentang akomodasi di Jeddah ini. Kalo mau seru, carilah bangunan apartemen yang dihuni oleh beberapa keluarga asal Indonesia. Di gedung (imarah) gw, ada 4 keluarga Indonesia yang tinggal disini. Seru looohhh, apalagi gw, cuma ada 2 apartemen di lantai gw. Satunya lagi ya tetangga depan, udah sama2 dari Indonesia, satu suku pula, mana nyonya rumah depan jago masak, laper dikit tinggal mencet bel dan menjajah dapur nya hahahahahaha….

Jadi gimana… Compound atau apartemen nih? Tergantung hati nurani masing2 sih ya… Tapi ya begitulah kadang yang tertera di hati nurani gag kompak dengan angka yang tertera di slip gaji suami hahahahahaha….

9 thoughts on “Compound atau Apartemen?

    • Nyindir loooo hehehehehe… Boro2 beli madam, nyewa aja gag mampu uyyyy :D… eh Rel, ada yg ngajak kenalan tuh di postingan “Saat pertama menyapa New Delhi”… dia juga tinggal di India soalnya. Kenalan sana gih hehehehe…

  1. Hehehe ikutan ketawa pas baca….. sebagai alumni compound di Jeddah setahun…. tetep aja, wajah south east asia “are you maid?” gondok deh…. secara ga begitu suka pake emas, intan apalagi berlian. jadi konsekwensi tinggal di compound juga mahal disamping rental nya yg mahal. tp sebenernya sebanding sama rental rumah di sydney Je. Beti gitu.

    • Mba Niaaa, kenal si Dewi Mairiza gag disana? hehehehhe… maksudnya rental rumah di Sydney hampir sama dengan rental compound di Jeddah ya? …

  2. pastinya….sekampung sm mama Rere. Campsie. secara ga kuat tinggal di city🙂 qiqiiqi
    lagian enakan tinggal di kampung…. deket toko indo dan halal butcher.
    iya betul…. rental unit/apart/rumah disini per week. jadi klo dihitung setahun hampir sama. 2 bedroom compound di Jeddah min 100k SAR (compound besar maksud). Disini segitu jg minus fasilitas (swimming pool, fitness center) :)) masing2 t4 emang ada plus minusnya

  3. benerrr.. Dulu gw tinggal di compound ala America… Itu di dpn pintu masuk udah dijagain sama Tank beserta senapan n peluru2nya..n orangnya stand by 24 jam di atas Tank…^_* tapi compoundnya horor..banyak hantu….

    • Hai Ita, harusnya lo balik lagi gih kesini biar gw bisa maen2 ke compound elo hihihihi, gw pernahnya masuk compound biasa, penasaran pengen liat american compound😉 *norak*

  4. Jihan elu penasaran dgn apanya nih, Tank nya ato hantunya…
    Gw dulu di compound Saudia Airline n yg terakhir di district Mohammadyah dkt airport.. Lewat deh sekali2..hiihihi

  5. Pingback: Yanbu, Kota Pantai yang Masih Perawan « Far away from homeland…Indomie's still d best!

Silahkan berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s