Belanja Yyiiiuuukkk…

Ditulis oleh : Amia Ersanti

zedge.net

Buat para shopping freak yang punya banyak duit, pasti gag pernah pusing mikirin apa yang mau dibeli atau apa yang musti dibeli, dari kecil gw selalu dicekoki oleh si babe untuk menganut ideologi mana kebutuhan dan mana keinginan…ada saat di mana ideologi ini berhasil gw yakini, tapi lebih banyak lagi saat di mana kekuatan iman untuk menahan birahi belanja drop malah cenderung down berad…

Bagusnya gw bukan termasuk shopping freak yang berduit, jadih mau gag mau yaah terpaksalah menganut ideologi di atas…emang gag bagus juga jadi manusia konsumtip, gag bagus buat apa yah kira2? kalo buat yang gag berduit emang iya, tapi buat yang berduit,”gag ngaruh lah dong!”

Sejak berumah tangga, sedikit demi sedikt napsu dan hasrat belanja bisa agag terkontrol, bukaaan..bukan karena ada ‘satpam’ yang pengen melirik-lirik isi kantong belanjaan gw :D! emang karena dalam berumahtangga segala sesuatunya harus lebih berarah..kalo cuma mikirin diri sendiri dan kepentingan pribadi, udah pasti gag sesuai dengan salah satu butir dari sila ke-tiga ato ke-lima yah di pancasila, gegeggggegghh…

Walopun ada sedikit kemudahan yang pengen diceritain kalo berbelanja di sini, tapi gag berusaha mempengaruhi orang laen jadi manusia konsumtip kok, dan gw pun ‘setengah mati’ menahan diri sendiri juga buat gag asyik2 gesek sana-sini ato rajin soan sama ATM…

Dengan memiliki kartu kredit di sini, kita bisa milih cara pembayaran di kasir, kita kasih visa misalnya, si mas2 ato mbak2nya bakal nanya,”nankai barai desuka?” (berapa kali mo bayarnya)…kita bisa bilang sekali ajah (ikkai barai), atau beberapa kali/bunkatsu barai (tergantung kartunya, ada yang cuma bisa 2 kali, tapi ada yang sampe 10 kali), ato kita bisa pake cara ribo barai (revolving payment)…gw gag tau deh kalo di negara2 laen, kayaknya sama juga ya bisa milih sistem pembayarannya.

Kalo di indonesia, kita gag bisa milih cara bayarnya kan ya di kasir? pas ada tagihan langsung ajah bayar semua, ato bayar minimum yang ternyata dengan pembayaran minimum ini kita gag akan pernah berenti ditagih dan utang kita gag beres2 dalam jangka waktu yang panjaaaaaaaaaang banged kata seorang teman…kalo pengalaman diri sendiri siy, gaji sebulan kadang cuma sisa dua ratus ribu perak, yang laen mau gag mau harus buat bayar tagihan kartu kredit gw, yang selalu bikin nyokap tereak2 ke gw,”udah kerja, duit makan masi minta, duit bensin juga, duuuwwh kak, mama pusssiinng!” bwehehhehheheeegghh….

Jadi kalo belanja, boleh ketawa sambil ngitung2…gimana niy kira2 bulan ini bisa buat belanja apa aja yang ada di wish list…tapi kalo belanjanya cuman 5 ribu yen misalnya, agag2 malu buat bayar beberapa kali kayaknya, karena mbak2 ato mas2 kasirnya, pasti bilang,” heeee 3 kali?”…

Dan kartu kredit itu kan ada pointnya yah, kalo di indonesia juga ada kan ya, beneran gag siy kita bakal dapet hadiah kalo udah dapet point sekian gitu misalnya? kalo di sini, beneran lowh…jadi ada temen gw yang tiap setaun dua kali dia bisa pulang ke indonesia karena dia punya kartu kredit JAL, dan semua payment dalam kehidupannya dilakuin pake tuh kartu kredit, jadi point yang terkumpul seharga tiket PP JAL ke indonesia-Jepang, enak banged kaan..

Dan soal point ini, hampir semua toko baik di dunia nyata maupun maya di sini, selalu ngasih point card, dan point cardnya ini bener2 bermanfaat deh..misalnya kalo di salon udah potong rambut 9 kali, yang ke 10 gratis (ini mah ada yah di indonesia)..ato di tempat sewa film, udah point sampe berapa bisa dapet potongan 100 yen, ato malah di tempat nyewa film laen kita bisa make point card kita buat bayar nyewanya…

Di toko elektronik juga gitu, naah ada satu toko yang kebetulan deket banged ama rumah kita, setiap belanja tuh toko selalu ngasih point per 2000 yen dapet point 100yen (tapi ada juga barang2 tertentu diberi point dengan besaran tertentu), dan ada mesin buat ngegesek point card kita juga, sehari kita bisa sekali ngegesek dan dapet point minimal 100 yen…kebayang gag kalo dalem setaun kita ngegesek mulu tiap hari, dari point card aja kita bisa beli ipod foto?

Karena ternyata point yang tertera di kartunya tuh bisa buat melakukan pembayaran, jadi waktu itu kita pernah belanja sekitar beberapa ribu yen, di kasir Ridho lupa bilang sama mbak2nya, biar point-nya gag dipake, jadi harusnya malah nambah karena kita belanja jadi kita dapet point, eh sama mbak2nya belanjaan kita dikurangin dari point kita, dan bilang,”muryou deshita!” (gratis gag usah bayar!)… seneng siy belanja segitu gag bayar, tapi kan point kita berkurang pedahal dikumpul2 mo buat beli kulkas *gag tau sampe kapan tapi ngumpulin pointnya:D*

Tapi gag ada maksud ngebanding2in semua hal sama indonesia, sekedar berbagi ajah, kalo hobi belanja di sini jadi agak menyenangkan, tapi yah teteb, gw harrruss meyakinkan diri sendiri buat tetap menganut ideologi mana kebutuhan dan keinginan.

Silahkan berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s