Saat Ka’bah Hanya Berjarak ‘1 jam saja’

Kontributor : Jihan Davincka

Sebagai umat muslim, salah satu keuntungan bermukim di Jeddah adalah kesempatan untuk melaksanakan ibadah umroh dengan lebih leluasa. Kecuali musim haji, kapan pun boleh mengunjungi masjidil haram di kota Makah. Ahem… tumben postingannya bernada relijius neh, bukan edisi pencitraan kog😛.

Foto pertama kita depan Ka’bah setelah 14 bulan gw di Saudi😛

Btw, sekedar info aja nih, kebetulan beberapa kali suka chit-chat ama cewe-cewe filipina disini. Sama suster-suster di RS pernah (sekitar 90% suster/pegawai lain di rumah sakit besar di Jeddah didominasi ama orang filipina) dan dulu sempet ngobrol dengan beberapa orang pas lagi acara farewell nya rekan kantor suami yang asalnya dari filipina juga. Biarpun kebanyakan dari mereka adalah non muslim, mereka nampak betah banget loh ama kota Jeddah ^_^. Rata-rata udah tinggalnya tahunan, banyak yang udah belasan tahun dan mereka bilang kota Jeddah asik kog dan gag merasa ‘tersisih’ sama sekali. Gilak, keliatan banget gw kepo abis, saban ada kesempatan nge gosip, pasti langsung dimanfaatkan semaksimal mungkin hahahahaha….

Balik ke topik. Kota Makah berjarak 70 km dari Jeddah. Kalo gw itung-itung selama ini, dari mulai masuk pintu mobil (saat masih berada di parkiran gedung apartemen) sampe berada pas depan Ka’bah siap untuk tawaf membutuhkan waktu sekitar 1 jam. Bayangkan, 1 jam saja!😉. Kalo sekedar untuk masuk kota Makahnya sendiri sih, paling cuma setengah jam dari Jeddah.

Makanya buat kaum muslim, pertama kali menjejakkan kaki di kota Jeddah, pasti pengen buru-buru umroh😛. Enaknya lagi, untuk kaum muslim di luar Saudi, jadwal umroh itu gag selalu ada. Jadi ada bulan-bulan tertentu dimana masjidil haram akan nampak lengang. Nah, ini saatnya buat penduduk Jeddah nengok Ka’bah. Kayak kemaren tuh, pas abis Idul Fitri, umroh umum ‘ditutup’ untuk menyambut musim haji. Dan pas abis musim haji, jatah umroh dari luar saudi juga akan ‘ditutup’ selama beberapa bulan. Puas-puasin deh umroh tanpa berdesak-desakan😉.

Misalnya kayak abis Idul Fitri tahun ini nih, gw ke Haram buat umroh, aduh enaknya. Sepi abis, tawaf paling cuma 3 baris. Terus minggu depannya lagi, karena mau mudik ke Jakarta, sempetin ke Haram lagi buat tawaf sekali lagi sekaligus berdoa semoga semua lancar dan diberi kesempatan untuk berkunjung ke Ka’bah lagi🙂. Pas kesempatan tawaf itu, ketemu dengan 2 orang tetangga satu gedung gw, foto-foto deh kita hihihihihi, foto paling atas yang berempat ama suami en krucils kliatan kan betapa sepinya Ka’bah😉.

Aaaaahhhh gw lupa bawa cengdem😛

Honestly, gw kurang suka bawa balita ato bayi saat ke masjidil haram, tapi apa daya ya booo, ganjen sih beranak mulu heheheehe… Bawa anak kalo Haram lagi sepi sih enak kog. Tapi ya kurang khusyu’ sih ya jadinya😦. Si sulung bawaannya lari-lari mulu, yang kecil masih full di gendong.

Bawa mobil ke Makah bisa parkir di parkiran basement nya mal-mal yang tersebar di pelataran masjidil haram. Bayarnya sekitar 15-20 sr per jam. Mihil sih, tapi kalo menurut falsafah beberapa temen gw : “Orang-orang dari Indo ngabisin belasan juta buat naik haji kesini, kog kita masi itung-itungan uang parkir mobil.” hehehehe…  aduh disindir kayak gini sih, mak irit udah tahan banting hahahahaha… dan tentu saja  selalu ada celah untuk parkir gratis. Parkir aja di tempat-tempat seperti hotel dkk yang berada agak jauh dari kompleks masjid. Nanti bisa naik angkutan umum atau taksi ke Haram. Naik taksi ini bayarnya 2 sr per orang. Ngirit kan? hihihihihi…. kalo bayi haratisssss😛.

Kalo gag pengen bawa mobil gimana dong? gag pengen apa gag punya nih? hehehehehe… ada loh angkutan umum dari balad dengan jurusan Jeddah – Makah (masjidil haram) dan sebaliknya.

Di dalam masjid, stroller gag boleh masuk. Tapi di dalam ada penyewaan kursi roda, biayanya 50 sr. Kalo plus ama tukang dorong nya, nambah lagi 50 sr jadi total 100 sr. Saat melakukan sa’i, kan lumayan yah 7x bolak balik safa-marwah. Awalnya bawa si bayi kesini, gw pake jasa kursi roda elektrik. Jadi tinggal kita pencet, jalan sendiri. Bertigaan ama Abil dan Narda hehehehe, jadinya gw sibuk gendong Narda sambil merhatiin Abil yang heboh sendiri serasa naik bom-bom car *tepokJidat*. Kursi roda otomatis ini cuma ada di lantai 2 sih so far setau gw, biayanya sama, 50 sr saja.

Penampakan si kursi roda favorit Abil ini gw comot dari fesbuknya temen gw, si mba Alfi hehehehe… misi Mbaaaa, pinjem foto si Rafa yaaaa😛

Perlukah nenteng-nenteng botol minum in case kita haus? Sangat ndak perlu loh yaaaaa…. air zam-zam dalam termos-termos gede model drum gitu tersebar di tiap sudut. Yang dingin ada, yang gag dingin juga ada. Lengkap dengan gelas-gelas plastik sekali pakai nya. Jangan takut bakal pake bekas orang. Abis pake, langsung buang kog.

Drum air zam-zam (comot foto dari om Yusuf, maaf om, pinjem yaaaa :P)

Suasana dalam masjid juga adem. Arsitektur masjid dibuat sedemikian rupa sehingga angin bisa masuk dengan leluasa. Dan kipas-kipas angin gede maupun pendingin ruangan juga jadi penghias langit-langit masjid. Tegel buat lantai di sekeliling Ka’bah juga bahan pilihan sehingga gak akan terasa panas di kaki sekalipun matahari lagi bersinar garang.

Abis umroh, mau ngisi perut gag perlu jauh-jauh. Masjidil Haram dikepung oleh berbagai gedung tinggi yang juga berfungsi sebagai mal lengkap dengan food court dan berbagai gerai makan di dalamnya. Temen-temen gw banyak yang lebih suka ke Zam-zam Tower, tempatnya memang lebih luas dan nyaman. Tapi pilihan makanannya kurang cocok di lidah gw ama suami😛. Gw lebih merekomendasikan Al Shofwa Tower, sebelahan persisi ama Zam-zam Tower. Ada gerai makanan Malaysia di lantai 2. Enak loh, apalagi kalo anda asalnya dari Minang ato sumatera (ato kawin ama urang awak :P), pasti cocok dengan menu-menu ala mak cik disini😀.

Zam-zam tower (www.tripadvisor.com)

Memang, tinggal di Jeddah itu sesuatu banget loh, Alhamdulillah yaaaa … (tinggal cari kaftan aja neh gw hahahahahaha…. ).

Musim haji tahun ini sudah menjelang. Selamat menunaikan ibadah haji buat teman-teman yaaaa :)…  semoga mampu melewati semua tahapannya dan semoga menjadi haji yang mabrur ^_^…

15 thoughts on “Saat Ka’bah Hanya Berjarak ‘1 jam saja’

  1. btw, kalau kita ke Arab lewat undangan elo bisa gak sih Ji? Lumayan kan bisa umroh gretongan n gak mesti pake travel dr Indonesia, cuma modal tiket pesawat aja, ntar tinggal di tempat elu..*kurang azaaaarrr*

  2. Salam kenal…
    Alhamdulillah, senang bisa deket ama Ka’bah…
    Mudah2an bisa nular ya.. ke Ka’bahnya.. amiiinnn🙂
    Blognya keren loh, alhamdulillah.. aku taunya dari TUM….
    Sukses ya, mudah2an blognya bisa digunakan sebagai media ilmu dan amal di dunia…
    Mudah2an suatu saat ini bisa dipertemukan Allah, amiiin🙂

  3. Ass. slm kenal Mbak, mhn info apakah di Jeddah gampang cari kontrakan rmh? Insya Allah saya akan dimutasi ke Jeddah oleh perusahaan kami. Tks

  4. Maaf mbak Jihan, mau nanya.
    Apakah di masjidil Haram itu ada tempat penitipan sepatu atau sandal seperti mesjid2 di Indonesia
    Terima kasih

  5. Hai mba.. salam kenal. Insha Allah aku menyusul ke jeddah ikut suami kerja.. tp suami udah duluan ke jeddah nah dayanya masih urus visa dan ini pertama kali. Bisa minta email gak mba biar bisa ngobrol2 lbh lanjut kalau berkenan. Makasi🙂

  6. Sister. Can i get your contact? Sy Aryanti Dr Indonesia. Tp skrg Lg nyuster di Jeddah.. Can i talk with you? Hehe.. Thanks

Silahkan berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s