Yanbu, Kota Pantai yang Masih Perawan

Kontributor : Jihan Davincka

Ehhh apa-apaan yaaa ngomongin perawan di blog yang digawangi emak-emak? Ini maksudnya si pantai nya boooo… Pantai di kota Yanbu ini airnya masih bening, pantainya juga lumayan bersih laksana anak perawan yang belum terjamah *tsaaaahhh*😛.

Apa sih? -_- … Okay, ini sebenernya serangkaian dengan cerita pas kita foto-foto dengan narsisnya liburan ke Padang Badr. Jadi pas weekend itu, kita emang ke Yanbu dulu. Barulah dari Yanbu maen ke Badr. Yanbu ini sendiri berjarak sekitar 300 an kilo dari kota Jeddah. Udah masuk propinsi Madinah, dimana kota Jeddah itu termasuk propinsi Makah. Dengan nyetir santai karena takut kena tilang😛 ingin menikmati pemandangan dong ah, perlu waktu sekitar 3.5 jam nyampe Yanbu dari Jeddah.

Pemandangan sepanjang perjalanan ya standar negara gurun pasir la yah. Gurun dimana-mana, kadang kalo lagi hoki ada peternakan unta juga. Lumayan, biar Abil gag bosen-bosen banget😀.

Memasuki kota Yanbu, suguhan pertama di kiri kanan jalan adalah…. kilang-kilang minyak plus bangunan berupa seng bentuk kotak alias gudang alias warehouse nama kerennya😛. Jadi, di Yanbu inilah terdapat pengilangan minyak kepunyaan Saudi Aramco, perusahaan minyak asal negeri Paman Sam. Memang sih, kota Yanbu ini disulap menjadi kota industri oleh pemerintah Saudi. Selain Aramco, entah apalagi nama-nama pabrik/pengilangan minyak yang ada di Yanbu. Maap dong, kita kan mau liburan iniiiii😛, google sendiri yaaaaa….

Pemandangan kilang minyak/gudang/pabrik ini bisa dinikmati sekitar 50 km. Fffiuuhh.. panjangnyaaaaa… abis itu, ganti dengan taman-taman plus playground yang tertata rapi dengan bunga warna warni. Eh? sounds not Saudi deh ya? Nah, sepertinya bagian kota yang ini memang sengaja ‘disulap’ jadi keren untuk kepentingan para warga Yanbu di sekitar pabrik-pabrik tadi. Mereka kan rata-rata ekspatriat yang dateng dari luar negeri dan disogok ama pemandangan cantik gitu biar betah kali kerja di Yanbu. Secara kotanya sunyi-senyap-garing-cupu gitu hehehehehe….

Kalo belok kiri-kanan jalan utama yang bertaburan taman tadi, kita bakal ketemu compound-compound gede, baik yang masih dalam proses pembangunan, maupun yang berdiri kokoh lengkap dengan pos penjaga ama satpam beberapa orang. Compound? ah, masa lupa, ayo, ayo liat lagi contekannya disini … Bisa ditebak nih, mungkin disini para petinggi perusahaan asal negeri Paman Sam ngumpet hehehehehe…

Selain barisan compound, ada juga rumah-rumah kecil atau gedung-gedung apartemen kecil yang berjajar rapi di sepanjang jalan. Bersih deh. Terus, ada minimarket juga tersebar di beberapa tempat. Komplit dengan pohon-pohon yang ditanam rapi di pinggiran jalan-jalan. Hayooo, para karyawan pabrik, sing betah yaaaaaaaaa :P….

Balik ke main road, luruusss terus, ketemu deh mal gede yang namanya Dana Mall. Isinya standar lah, brand-brand macam Mango, Zara, ataupun Red Tag hadir semua disini. Plus food court nya yang jadi pilihan makan malam kita😉.

Terus, lurus lagi. Ketemu deh akhirnya kota Yanbu yang belum tersentuh efek industrialisasi. Jalan-jalannya kecil, gedung-gedung apartemennya kumal, dan toko-toko kelontongnya juga agak jarang. Tapi hotel-hotel berbintang banyak juga tersebar di sekitar daerah pantainya. Sebelum nyari penginapan, kita puaskan dulu hasrat bos kecil yang ribut nyari playground. Mampir lah kita di pantai sebentaran…

Dan sekalian nunggu matahari agak turun… ini sih karena si Abil rese belom mau pulang-pulang. Padahal cuma bolak balik naik perosotan biru itu😛.

 Pantainya sih emang mayan bersih. Airnya itu loh, beniiiiiinggggggg. Tapi dasar gw orangnya takut aer, cuma bisa mengagumi sesaat aja, gag brani pula foto-foto deket-deket air, ketauaaannnn gag bisa berenang! hahahahaha… mau jadi apa yaaaa, gag bisa nyetir – gag bisa berenang. Padahal bermimpi pengen jadi peserta Amazing Race hihihihi… (ndak salah juga ah, kan gantungkan cita-citamu setinggi langit😉.

Eh, nginep di hotel ni yeeeee? engga tuh, kita nginepnya di service apartment kog hehehehe… Semacam kamar-kamar yang disewakan gitu tapi lengkap dengan kamar mandi ama dapur segala. Iya nih, pake dapur biar gampang masak-masak😛.

Kamar apartemen yang kita sewa tempatnya bersih loh, peralatan dapurnya biarpun minim tapi adalah semua perkakas yang kita perluin (yah, cuma numpang goreng-goreng ama bikin indomie gituuuuu :P). Harga sewanya juga murah banget, namanya juga kota kecil😀, hanya 170 sr per malam ho ho ho…

Kota Yanbu itu sepiiiii bener. Yah, paling yang seru pantainya doang. Menjelang pulang, sebelum bertolak kembali ke Jeddah, kita menyusuri jalanan sepanjang pantai. Pantainya panjang juga. Jangan-jangan ada kali tuh 50 an km. Di sepanjang pesisir pantai, ada pula yang ditutup buat umum, semacam private beach gitu.

Dan sebagai penutup, … ehem, gag tahan yaaaaa gag pake acara foto-foto, padahal tadinya males turun dari mobil karena Abil nya dah keburu bobok. Tapi apalah daya hahahahaha… btw, kata sepupu gw kog kaya pantai Anyer (apa Pangandaran) gitu yah background nya? hehehehe….

Trus udah deh babai Yanbu, melesat balik kita ke Jeddah. Dalam perjalanan pulang, kita udah ngincer pengen mampir ke White Sand Beach, yang papan petunjuknya ada dimana-mana di sepanjang jalan tol. Udah jauh-jauh muter, bikin keki ajeee, ternyata itu private beach!, khusus untuk karyawan Aramco sajahhhh. Untung harga bensin murah😛 belum terlalu sore, jadi gag kemaleman nyampe Jeddah nya.

Btw, ini bukan postingan terakhir tentang pantai-pantai an yaaaa… Nantikan edisi pantai selanjutnya😉. Salam dari Yanbu, cheeeeeeeers ^_^ … satu lagi ya, ya, yaaaaaaaaa :P…..

4 thoughts on “Yanbu, Kota Pantai yang Masih Perawan

  1. Jihan apa kabar? Dirimu dijeddah ya? Wah pantainya bagus ya ji, bersih yang penting sih ya kalo pantai itu. Dijamin enak ngeliatnya.

    Playgroundnya juga oke. Eh panas gak sih udara pantai sono? Bayangan gue yg skali seumur idup pergi umroh panas bener disana. Eh itu emang pas kebetulan lagi panas banget aja kali ya hehe. Cium jauh ya buat 2 kiddos :*

    • Heyyy Evy, kabar baiiikkk hehehhehe… emang kalo musim panas, jangan ditanya panasnya disini hehehehehe… kmaren ke yanbu, udah dikit lagi musim dingin jadi gag panas-panas banget. Btw, panasnya Jeddah agak beda ama Jakarta. Karena Jeddah lebih kering, jadi gag pake keringetan, tapi memeraahhhh😀 …

  2. salam kenal,sy msh di banten,cm ada rencana ikut suami yg udah 2 thn kerja di jubail.gimana caray menanggulangi cuaca di saudi yg ekstrim.syukron

    • gak ekstrim-ekstrim banget kok, Mbak🙂. Dalam rumah pun biasanya full AC. Disini kemana-mana jarang berjalan kaki, biasanya naik mobil (taksi/kendaraan pribadi). Jadi, jangan khawatir😉. Tidak ada tips khusus dari saya. Karena ya, biasa-biasa aja sih rasanya suhunya hehehehe…

Silahkan berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s