Dua Jempol untuk Orang Jepang dalam Urusan ‘Attitude’

Ditulis oleh : Amia Ersanti

Gw pernah bilang kalo aja orjep-orjep  itu islam semua, gw yakin mereka bakal umpel-umpelan di surga?….

well, here goes one of them…..

Cerita lama dari tahun 2009 kemaren :

Di apartemen lama kita langganan LP Gas, Gas yang disediakan oleh perusahaan swasta, bukan dari pemerintah. Kenapa make yang swasta karena emang udah instalasi dari bangunan tu apt make yang swasta, dan kita gag bisa milih jelas :D…..

Begitu pindah ke apt baru, instalasi gas di gedung ini make yang punya pemerintah, otomatis kita harus ngurus berenti langganan gas di rumah lama. Kalo listrik siy enak, tinggal telpon bilang kita pindah ke alamat ini, tagihan langsung berubah ke alamat baru, listrik di alamat lama juga udah diputus, dan listrik di alamat baru langsung dihitung begitu pemakaiannya efektif berjalan…. Jempol deh.

Kalo gas kan rada-rada ribet tu, biar kata pindah rumah tapi sama-sama swasta, tetep tukang gas musti dateng ke rumah, buat masang-masang kompor, ngasih tau buat air panas dll yang berhubungan sama gas. Terus sekarang ganti gas pemerintah, tetep prosedurnya sama cuman instansinya aja yang beda….

Dan LP gas di apt lama pun kita urus berenti 2 hari sebelum pindah ke sini, si Bapak Kojima sang Person In Charge dateng ke rumah, dari sejak 5 taun yang lalu dia juga yang dateng pertama kali ke apt lama buat masang gas baru, tiap bulan selalu dateng buat naro kertas tagihan, dia juga yang ngecek2 tiap tahun keadaan gas di apt lama itu, singkat kata ‘cukup kenal’ sama kita…iyah dia dateng hari Jumat tanggal 4 Sept 2009, sore2 cuma ada gw di rumah, Ridho belom pulang kerja…

K: Gasnya mau berenti ya? Mau pindah ya?

M: Iya Pak kojima

K: biaya untuk pemberhentiannya 2000 yen, pembayaran untuk pemakaian yang bulan lalu?

M: baiklah, ini uang untuk pemberhentiannya…pembayaran bulan lalu udah ada di bank spt biasa

K: baiklah, nanti tanggal 7 langsung didebet spt biasa

M: Iya, terima kasih banyak ya Pak atas segala bantuannya….sampai bertemu di lain waktu

K: Oh iya, masih ingat gak? Waktu pertama nyalain gas di sini, kan ada uang yg dibayarkan ke saya sebesar 5000 yen?

M: Oh iyaa yaa Pak? Saya tidak begitu ingat, kenapa emangnya?

K: Nanti akan dikembalikan setelah pembayaran bulan lalu selesai. Pindahnya ke mana, jauh?

M: Gag kok Pak *sambil nyebutin alamat baru*

K:Ah saya mengerti tempat itu, dekat dengan rumah saya! Bole minta no telpon yg bisa dihub?

M: Ini *sambil ngasih no hp gw*

K: Baiklah, nanti akan saya hubungi untuk mengembalikan uang 5000 tsb, karena dekat, saya bisa langsung datang

M: Tidak usah dikembalikan Pak uangnya, gag papa kok Pak

K: Loh kenapa tidak dikembalikan? Ini sudah prosedur, harus dikembalikan kepada yang berlangganan apabila dia berhenti atau pindah rumah.

M:Terima kasih untuk segalanya ya Pak

Hari ini tanggal 12 September 09, pas kita lagi bobo siang, HP gw bulak-balik bunyi, pas gw bangun dan sadar terus ngangkat, ternyata dari si Pak Kojima, dia bilang dia mo dateng, mo ngasih uang yg lima rebu itu….

Kebetulan Ridho ada di rumah, jadi begitu dia ngebel, Ridho yang nemuin….

K:tadi saya berarti salah alamat, karena siang udah dateng ke nomor ruangan yang salah dan gag ada orang

R: Oh iya Pak, maaf kalo istri saya salah memberi alamat

K: oh bukan istri anda yang salah, tapi saya yang salah baca

R: Oh iya

K: Tadi saya sampe telpon agen rumah ini, mo mencari Ridho-San yang mana siy ruangannya…Saya juga telpon ke telpon rumah lama tapi sudah diputus sepertinya, sebab beberapa kali telpon ke no HP yang wkt itu diberikan istri anda , tidak diangkat

R: Maafkan kami jadi merepotkan Bapak

K: Ah tidak, sama sekali tidak….oh iya ini uang muka pemasangan gas 5 tahun yang lalu *sambil ngasih selembar 5000 Yen*

R: Terima kasih banyak yaa Pak

K: Sama2, terima kasih untuk segalanya

Dan si Bapak Kojima itu pun segera meninggalkan pintu luar ruangan kita…..

Sambil becanda-canda gw dan Ridho ketawa-tawa, dia kan orang jepang kok bisa salah baca alamat siy, mungkin karena udah capek seharian muter-muter jadi gag konsen lagi, dan gag menutup kemungkinan juga karena dia udah tua juga siy….

Cobak yaa bayangin, kalo aja tu si Bapak Kojima gag menginformasikan ke gw tentang pengembalian uang muka, manalah gw tau soal ini….dan kalo aja si Bapak Kojima itu cuman basa-basi mo ngembaliin tu lima rebu, masa iya bakal kita telponin tu si Bapak ato perusahaan gas buat balikin tu duit

Mungkin orang bakal mikir, “ah cuman goceng gitu loh!” yaa gag bakal kita urus….bukan ini bukan masalah gocengnya, lagian kalo di sini tu gag pernah ada bayaran-bayaran yang mencekik leher, semua aturan begitu ya begitu….

Yang bikin kita salut *dalam arti yang baik* keseriusan si Bapak Kojima itu menyelesaikan apa yang sudah diamanahkan ke dia, gw malah sempet mikir udahlah buat dia aja tu duit, tapi dia kan nolak karena dia tau itu bukan haknya, gimana gag salut coba….

Mungkin orang yang gag tau bakal mikir jelek juga, ” Ya iyalah si Pak Kojima gag mau, cuman goceng gitu loh!” Gag deh karena banyaaaak pengalaman kita yang baik-baik sama dia selama di apt lama…..

Well, berdasarkan pengalaman-pengalaman lain kita di sini, yang namanya urusan perduitan dengan birokrasi yang pasti-pasti, gag perlu khawatir sama sekali, kalo emang di peraturan udah tertulis itu hak kita, pasti bakal sampe ke kita, seberapapun gedenya tu duit, contohnya:

tunjangan anak yang didapet setiap bulan, itu kan dibagiin 4 bulan sekali, besarannya tertulis di undang-undang, yaaa segitulah yang kita dapet

tunjangan melahirkan sebesar sekian ratus rebu tea, yaaa pasti kita dapetin kalo emang kita ngikutin prosedur berlaku, pasti ada aja di rekening yang udah kita daftar dan urus tsb

Orang kelurahan yang ngurus-ngurus tu macem-macem tunjangan, minta bagian? kagag pernah! Kalo pun ada sedikit masalah, mereka bakal bantu kita untuk mendapatkan hak kita sesuai porsinya dan tidak melanggar aturan….

Tulisan ini gag bermaksud mo ngebanding-bandingin sama apa-apa, sama siapa-siapa ato sama negara sekalipun, mudah-mudahan bisa jadi catetan hati untuk gw dan keluarga gw minimal, kalo jadi orang itu memang harus amanah, dan sama sekali tidak memakan sesuatu yang bukan haknya….

Mudah2an berguna untuk saling mengingatkan juga di masa yang akan datang….amiin

Mungkin dari contoh kecil satu orang Bapak Kojima itu, bikin gw kadang mikir, betapa beruntungnya gw terlahir sebagai orang Islam, kalo aja si Bapak Tua tukang Gas itu Islam, bisa2 dia yang masuk surga duluan di banding gw yang mentalnya masi kacrut:D…..

Orjep yang rese dan nyebelin dan pelit? Ada juga siy, tu landlord apt lama:D….tapi gw gag tau dia jujur dan amanah ato gag karena belon ada pengalaman langsung….

4 thoughts on “Dua Jempol untuk Orang Jepang dalam Urusan ‘Attitude’

  1. nice share, mb amia.. mb, sekedar saran, kalimat pembukany menurut sy agak sara bt pemeluk agama selain islam, lebih baik dganti aja.. toh, pembaca blog kan dtg dr berbagai kalangan..

Silahkan berkomentar

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s